M. Nafis Al-Mukhdi

@mnafisalmukhdi1

Blog

Pemimpi Dewasa

Posted by mnafisalmukhdi1 on Sunday, 24 April 2022

Poem

Alienasi sedari dini. Tiada rodong. Pelat terundung. Selam samudra lelap. Individu tulen hanya berdasar.

Wujudnya ikhtisar dalam khayal. Tanda tanya nan bengis ia utama. Kanti seafeksi akhirnya berjumpa.

Hayat insan fana. Kertas hijau dan merah dibanding putih lebih berguna. Eulogi karib tiada.

“Mimpi hanyalah mimpi, selayaknya bunga tidur yang tak akan pernah jadi nyata.”

Nafis? Berharga? Sememangnya dia siapa?

Pulang ke mula. Itu hakikatnya. Aku bukan siapa-siapa. Aku tak ada.